Hak cipta pada gambar

Setiap orang mengambil gambar hampir setiap hari. Tetapi hampir tidak ada yang memperhatikan hakikat bahawa hak kekayaan intelektual dalam bentuk hak cipta bergantung pada setiap foto yang diambil. Apa itu hak cipta? Dan bagaimana dengan, misalnya, hak cipta dan media sosial? Bagaimanapun, pada masa ini jumlah gambar yang diambil yang kemudiannya muncul di Facebook, Instagram atau Google lebih banyak dari sebelumnya. Foto-foto ini kemudian tersedia dalam talian untuk khalayak ramai. Siapa yang masih mempunyai hak cipta pada foto tersebut? Dan adakah anda dibenarkan menyiarkan foto di media sosial jika ada orang lain dalam foto anda? Soalan-soalan ini dijawab di blog di bawah.

Hak cipta pada gambar

hak cipta

Undang-undang menetapkan hak cipta sebagai berikut:

"Hak cipta adalah hak eksklusif pencipta karya sastera, ilmiah atau seni, atau penggantinya dalam judul, untuk menerbitkan dan memperbanyaknya, tertakluk kepada sekatan yang dikenakan oleh undang-undang."

Memandangkan definisi undang-undang hak cipta, anda, sebagai pencipta foto, mempunyai dua hak eksklusif. Pertama sekali, anda mempunyai hak eksploitasi: hak untuk menerbitkan dan memperbanyak foto. Di samping itu, anda mempunyai hak kepribadian hak cipta: hak untuk membantah penerbitan foto tersebut tanpa menyebut nama anda atau sebutan lain sebagai pembuat dan menentang sebarang pengubahsuaian, perubahan atau pemusnahan foto anda. Hak cipta terakru secara automatik kepada pencipta dari saat karya dibuat. Sekiranya anda mengambil gambar, anda akan memperoleh hak cipta secara automatik dan sah. Jadi, anda tidak perlu mendaftar atau memohon hak cipta di mana sahaja. Walau bagaimanapun, hak cipta tidak sah selama-lamanya dan tamat tujuh puluh tahun selepas kematian pencipta.

Hak cipta dan media sosial

Oleh kerana anda mempunyai hak cipta sebagai pembuat foto, anda boleh memutuskan untuk menyiarkan foto anda di media sosial dan menjadikannya dapat diakses oleh khalayak ramai. Perkara itu sering berlaku. Hak cipta anda tidak akan terpengaruh dengan menyiarkan foto di Facebook atau Instagram. Namun platform seperti itu sering dapat menggunakan foto anda tanpa kebenaran atau pembayaran. Adakah hak cipta anda akan dilanggar? Tidak selalu. Biasanya anda memberikan hak penggunaan pada foto yang anda hantar secara dalam talian melalui lesen ke platform tersebut.

Sekiranya anda memuat naik foto di platform seperti itu, "syarat penggunaan" sering berlaku. Syarat penggunaannya mungkin mengandungi ketentuan yang, atas persetujuan anda, anda membenarkan platform untuk menerbitkan dan memperbanyak foto anda dengan cara tertentu, untuk tujuan tertentu dan atau di kawasan tertentu. Sekiranya anda bersetuju dengan terma dan syarat seperti itu, platform boleh menyiarkan foto anda dalam talian dengan nama sendiri dan menggunakannya untuk tujuan pemasaran. Walau bagaimanapun, penghapusan foto atau akaun anda tempat anda menyiarkan foto juga akan menghentikan hak platform untuk menggunakan foto anda pada masa akan datang. Perkara ini sering tidak berlaku untuk salinan foto anda yang sebelumnya dibuat oleh platform dan platform boleh terus menggunakan salinan ini dalam keadaan tertentu.

Pelanggaran hak cipta anda hanya dapat dilakukan jika diterbitkan atau diterbitkan semula tanpa kebenaran anda sebagai pengarang. Akibatnya, anda, sebagai syarikat atau sebagai individu, boleh mengalami kerosakan. Sekiranya orang lain membuang foto anda dari akaun Facebook atau Instagram, misalnya, dan kemudian menggunakannya tanpa izin atau sebutan sumber di laman web / akaun mereka sendiri, hak cipta anda mungkin telah dilanggar dan anda sebagai pencipta dapat mengambil tindakan terhadapnya . Adakah anda mempunyai pertanyaan mengenai situasi anda dalam hal ini, adakah anda ingin mendaftarkan hak cipta anda atau melindungi karya anda dari orang yang melanggar hak cipta anda? Kemudian hubungi peguam dari Law & More.

Hak potret

Walaupun pembuat foto mempunyai hak cipta dan dengan itu dua hak eksklusif, hak ini tidak mutlak dalam keadaan tertentu. Adakah terdapat orang lain dalam gambar itu juga? Kemudian pembuat foto mesti mengambil kira hak orang yang difoto. Orang-orang dalam foto tersebut mempunyai hak potret yang berkaitan dengan penerbitan potret yang dibuatnya. Potret adalah ketika orang dalam foto dapat dikenali, walaupun wajahnya tidak kelihatan. Postur ciri atau persekitaran boleh mencukupi.

Adakah foto diambil atas nama orang yang difoto dan adakah pembuatnya ingin menerbitkan foto tersebut? Kemudian pembuatnya memerlukan kebenaran daripada orang yang difoto. Sekiranya tidak ada kebenaran, foto tersebut mungkin tidak akan diumumkan kepada umum. Adakah tidak ada tugasan? Dalam kes tersebut, orang yang difoto dapat, berdasarkan hak potretnya, menentang penerbitan foto tersebut jika dia dapat menunjukkan minat yang wajar untuk melakukannya. Selalunya, minat yang munasabah merangkumi hujah privasi atau komersial.

Adakah anda mahukan lebih banyak maklumat mengenai hak cipta, hak potret atau perkhidmatan kami? Kemudian hubungi peguam dari Law & More. Peguam kami adalah pakar dalam bidang undang-undang harta intelek dan dengan senang hati membantu anda.

Kongsi