Percanggahan kepentingan pengarah

Para pengarah syarikat harus sentiasa dipandu oleh kepentingan syarikat. Bagaimana jika pengarah harus membuat keputusan yang melibatkan kepentingan peribadi mereka sendiri? Apa minat yang berlaku dan apa yang diharapkan oleh pengarah dalam situasi seperti itu?

Percanggahan kepentingan Pengarah Gambar

Bilakah terdapat konflik kepentingan?

Semasa menguruskan syarikat, lembaga kadangkala mengambil keputusan yang juga memberikan kelebihan kepada pengarah tertentu. Sebagai pengarah, anda harus menjaga kepentingan syarikat dan bukan kepentingan peribadi anda sendiri. Tidak ada masalah segera jika keputusan yang diambil oleh lembaga pengarah mengakibatkan pengarah memberi manfaat secara peribadi. Ini berbeza jika kepentingan peribadi ini bertentangan dengan kepentingan syarikat. Sekiranya demikian, pengarah tidak boleh mengambil bahagian dalam mesyuarat dan membuat keputusan.

Dalam kes Bruil, Mahkamah Agung memutuskan bahwa ada konflik kepentingan jika pengarah tidak dapat melindungi kepentingan perusahaan dan perusahaan gabungannya sedemikian rupa sehingga diharapkan pengarah yang berintegriti dan tidak berat sebelah dapat melakukannya kerana kehadiran kepentingan peribadi atau kepentingan lain yang tidak selari dengan kepentingan badan undang-undang. [1] Dalam menentukan sama ada terdapat konflik kepentingan, semua keadaan yang relevan dari kes itu mesti diambil kira.

Terdapat konflik kepentingan kualitatif ketika pengarah bertindak dengan kapasiti yang berbeza. Ini berlaku, misalnya, apabila pengarah syarikat adalah pihak lawan syarikat pada masa yang sama kerana dia juga merupakan pengarah entiti undang-undang lain. Kemudian pengarah mesti mewakili beberapa kepentingan (bertentangan). Sekiranya terdapat kepentingan kualitatif yang murni, kepentingan tersebut tidak dilindungi oleh peraturan konflik kepentingan. Ini berlaku sekiranya minat tersebut tidak saling berkaitan dengan kepentingan peribadi pengarah. Contohnya adalah apabila dua syarikat kumpulan membuat perjanjian. Sekiranya pengarah adalah pengarah kedua-dua syarikat, tetapi bukan (n) (tidak langsung) pemegang saham atau tidak mempunyai kepentingan peribadi yang lain, tidak ada konflik kepentingan kualitatif.

Apakah akibat dari adanya konflik kepentingan?

Akibat dari konflik kepentingan sekarang telah dinyatakan dalam Kanun Sivil Belanda. Seorang pengarah tidak boleh mengambil bahagian dalam perbincangan dan pengambilan keputusan jika dia mempunyai kepentingan peribadi langsung atau tidak langsung yang bertentangan dengan kepentingan syarikat dan syarikat gabungannya. Sekiranya sebagai hasilnya tidak ada keputusan dewan yang dapat diambil, keputusan itu harus diambil oleh lembaga pengawas. Sekiranya tidak ada lembaga pengawas, keputusan itu akan diambil oleh mesyuarat agung, kecuali jika undang-undang menetapkan sebaliknya. Ketentuan ini termasuk dalam bagian 2: 129 perenggan 6 untuk perusahaan berhad (NV) dan 2: 239 perenggan 6 dari Kod Sivil Belanda untuk syarikat berhad persendirian (BV).

Tidak dapat disimpulkan dari artikel-artikel ini bahawa kehadiran konflik kepentingan hanya disebabkan oleh pengarah. Dia juga tidak boleh disalahkan kerana berakhir dalam keadaan itu. Artikel tersebut hanya menetapkan bahawa pengarah harus menahan diri untuk tidak ikut serta dalam proses musyawarah dan membuat keputusan. Oleh itu, ini bukan suatu kod tingkah laku yang membawa kepada hukuman atau pencegahan konflik kepentingan, tetapi hanya suatu kod tingkah laku yang menetapkan bagaimana seorang pengarah harus bertindak ketika terjadi konflik kepentingan. Larangan penyertaan dalam musyawarah dan pengambilan keputusan menyiratkan bahawa pengarah yang bersangkutan tidak boleh memilih, tetapi dia dapat meminta informasi sebelum pertemuan dewan atau pengenalan item dalam agenda pertemuan dewan. Namun, pelanggaran terhadap artikel-artikel ini akan menjadikan resolusi tersebut batal dan tidak sesuai dengan artikel 2:15 seksyen 1 sub a Kanun Sivil Belanda. Artikel ini menyatakan bahawa keputusan tidak dapat dibatalkan jika bertentangan dengan ketentuan yang mengatur pembentukan keputusan. Tindakan pembatalan boleh dilaksanakan oleh sesiapa yang mempunyai kepentingan yang wajar dalam mematuhi ketentuan tersebut.

Bukan hanya tugas berpantang yang berlaku. Pengarah juga harus memberikan maklumat mengenai kemungkinan konflik kepentingan dalam keputusan yang akan diambil kepada lembaga pengurusan tepat pada masanya. Selanjutnya, dari artikel 2: 9 dari Kod Sipil Belanda bahawa konflik kepentingan juga harus diberitahu kepada rapat umum pemegang saham. Namun, undang-undang tidak menyatakan dengan jelas kapan kewajiban untuk melunaskannya. Oleh itu, disarankan untuk memasukkan peruntukan untuk tujuan ini dalam undang-undang atau di tempat lain. Tujuan penggubal undang-undang ini adalah untuk melindungi syarikat daripada risiko pengarah dipengaruhi oleh kepentingan peribadi. Kepentingan tersebut meningkatkan risiko bahawa syarikat akan mengalami kerugian. Bahagian 2: 9 Kanun Sivil Belanda - yang mengatur tanggungjawab dalaman pengarah - dikenakan ambang yang tinggi. Para pengarah hanya bertanggungjawab sekiranya berlaku kesalahan yang serius. Kegagalan untuk mematuhi peraturan konflik kepentingan undang-undang atau undang-undang adalah keadaan serius yang pada asasnya membawa kepada tanggungjawab para pengarah. Seorang pengarah yang berkonflik boleh dicela secara peribadi dan oleh itu secara prinsipnya boleh dipertanggungjawabkan oleh syarikat.

Sejak peraturan konflik kepentingan diubah, peraturan perwakilan biasa berlaku untuk situasi seperti itu. Bahagian 2: 130 dan 2: 240 Kanun Sivil Belanda sangat penting dalam hal ini. Sebaliknya, seorang pengarah yang berdasarkan peraturan konflik kepentingan tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam musyawarah dan pembuatan keputusan, diberi wewenang untuk mewakili perusahaan dalam tindakan hukum yang melaksanakan keputusan tersebut. Berdasarkan undang-undang lama, konflik kepentingan menyebabkan pembatasan kuasa perwakilan: pengarah itu tidak dibenarkan mewakili syarikat.

Kesimpulan

Sekiranya seorang pengarah mempunyai kepentingan yang bertentangan, dia harus menahan diri dari membuat perbincangan dan membuat keputusan. Ini berlaku sekiranya dia mempunyai kepentingan peribadi atau kepentingan yang tidak selari dengan kepentingan syarikat. Sekiranya seorang pengarah tidak mematuhi kewajiban untuk menjauhkan diri, dia dapat meningkatkan peluang bahawa dia dapat dipertanggungjawabkan sebagai pengarah oleh syarikat. Selanjutnya, keputusan itu boleh dibatalkan oleh sesiapa sahaja yang mempunyai minat yang wajar untuk melakukannya. Walaupun mempunyai konflik kepentingan, pengarah mungkin masih mewakili syarikat.

Adakah anda sukar untuk menentukan sama ada terdapat konflik kepentingan? Atau adakah anda ragu-ragu sama ada anda harus menyatakan kewujudan kepentingan dan memberitahu lembaga? Tanya peguam Undang-undang Korporat di Law & More untuk memberitahu anda. Bersama-sama kita dapat menilai keadaan dan kemungkinan. Berdasarkan analisis ini, kami dapat memberi nasihat mengenai langkah seterusnya yang sesuai. Kami juga akan dengan senang hati memberikan nasihat dan pertolongan kepada anda semasa prosiding berlangsung.

[1] HR 29 Jun 2007, NJ 2007/420; Jor 2007/169 (Bruil).

Kongsi