Pemecatan pengarah syarikat

Kadang kala pengarah syarikat dipecat. Cara pemecatan pengarah dapat dilakukan bergantung pada kedudukan hukumnya. Dua jenis pengarah dapat dibezakan dalam sebuah syarikat: pengarah berkanun dan bergelar.

Perbezaannya

A pengarah berkanun mempunyai kedudukan undang-undang khas dalam syarikat. Di satu pihak, dia adalah pengarah rasmi syarikat, yang dilantik oleh Mesyuarat Agung Pemegang Saham atau oleh Lembaga Pengawas berdasarkan undang-undang atau artikel perundang-undangan dan diberi kuasa untuk mewakili syarikat. Sebaliknya, dia dilantik sebagai pekerja syarikat berdasarkan kontrak pekerjaan. Seorang pengarah berkanun dipekerjakan oleh syarikat, tetapi dia bukan pekerja yang "normal".

Pemecatan pengarah syarikat

Tidak seperti pengarah berkanun, a pengarah titular bukan pengarah rasmi syarikat dan dia hanya pengarah kerana itulah nama jawatannya. Seringkali pengarah bergelar juga disebut "pengurus" atau "naib presiden." Seorang pengarah yang dilantik tidak dilantik oleh Mesyuarat Agung Pemegang Saham atau oleh Lembaga Pengawas dan dia tidak secara automatik diberi kuasa untuk mewakili syarikat. Dia boleh diberi kuasa untuk ini. Seorang pengarah bergelar dilantik oleh majikan dan oleh itu, adalah pekerja "biasa" syarikat.

Kaedah pemecatan

Untuk pengarah berkanun untuk diberhentikan secara sah, hubungan korporat dan pekerjaannya mesti ditamatkan.

Untuk penamatan hubungan korporat, keputusan sah oleh Mesyuarat Agung Pemegang Saham atau Lembaga Pengawas sudah memadai. Bagaimanapun, berdasarkan undang-undang, setiap pengarah berkanun selalu dapat digantung dan diberhentikan oleh entiti yang diberi kuasa untuk melantik. Sebelum pemecatan pengarah, nasihat mesti diminta dari Majlis Kerja. Di samping itu, syarikat mesti mempunyai alasan yang munasabah untuk pemecatan, seperti alasan perniagaan-ekonomi yang menjadikan kedudukan itu berlebihan, hubungan kerja yang terganggu dengan pemegang saham atau ketidakupayaan pengarah untuk bekerja. Akhirnya, syarat formal berikut mesti dipatuhi dalam hal pemecatan di bawah undang-undang korporat: konvokesyen Mesyuarat Agung Pemegang Saham yang sah, kemungkinan pengarah didengar oleh Mesyuarat Agung Pemegang Saham dan menasihati Mesyuarat Agung Pemegang Saham mengenai keputusan pemecatan.

Untuk penamatan hubungan pekerjaan, syarikat biasanya harus mempunyai alasan yang munasabah untuk pemecatan dan UWV atau mahkamah akan menentukan apakah alasan yang wajar itu ada. Hanya dengan itu majikan boleh menghentikan kontrak pekerjaan dengan pekerja secara sah. Walau bagaimanapun, pengecualian untuk prosedur ini berlaku untuk pengarah berkanun. Walaupun alasan yang munasabah diperlukan untuk pemecatan pengarah berkanun, ujian pemecatan pencegahan tidak berlaku. Oleh itu, titik permulaan mengenai pengarah berkanun adalah bahawa, pada prinsipnya, penamatan hubungan korporatnya juga mengakibatkan penamatan hubungan pekerjaannya, kecuali larangan pembatalan atau perjanjian lain berlaku.

Tidak seperti pengarah berkanun, a pengarah titular hanya pekerja. Ini bermaksud bahawa peraturan pemecatan 'normal' berlaku untuknya dan oleh itu dia mendapat perlindungan yang lebih baik terhadap pemecatan daripada pengarah berkanun. Sebab-sebab mengapa majikan mesti melakukan pemecatan adalah, dalam hal pengarah bergelar, diuji terlebih dahulu. Apabila syarikat ingin memecat pengarah yang berwibawa, situasi berikut adalah mungkin:

  • pemecatan dengan persetujuan bersama
  • pemecatan dengan izin pemecatan dari UWV
  • pemecatan segera
  • pemecatan oleh mahkamah kecamatan

Penentangan terhadap pemecatan

Sekiranya syarikat tidak mempunyai alasan yang munasabah untuk pemecatan, pengarah berkanun boleh menuntut pampasan yang setimpal, tetapi, tidak seperti pengarah yang berwibawa, tidak dapat menuntut pemulihan kontrak pekerjaan. Di samping itu, seperti pekerja biasa, pengarah berkanun berhak mendapat pembayaran peralihan. Memandangkan kedudukannya yang istimewa dan bertentangan dengan kedudukan pengarah yang berwibawa, pengarah berkanun boleh menentang keputusan pemecatan tersebut atas alasan formal dan substantif.

Alasan asas berkenaan dengan kewajaran pemecatan tersebut. Pengarah boleh berpendapat bahawa keputusan pemecatan mesti dibatalkan kerana melanggar kewajaran dan kewajaran memandangkan apa yang ditetapkan secara sah mengenai penamatan kontrak pekerjaan dan apa yang telah dipersetujui oleh pihak-pihak. Namun, hujah seperti itu dari pengarah berkanun jarang membawa kejayaan. Permintaan untuk kemungkinan kecacatan rasmi keputusan pemecatan sering kali mempunyai peluang kejayaan yang lebih besar untuknya.

Alasan formal berkenaan dengan proses membuat keputusan dalam Mesyuarat Pemegang Saham Umum. Sekiranya ternyata peraturan formal belum dipatuhi, kesalahan formal dapat menyebabkan pembatalan atau pembatalan keputusan Mesyuarat Pemegang Saham Umum. Akibatnya, pengarah berkanun dianggap tidak pernah diberhentikan dan syarikat itu mungkin dihadapkan dengan tuntutan gaji yang besar. Oleh itu, untuk mengelakkan ini, adalah mustahak dipatuhi syarat formal keputusan pemecatan.

At Law & More, kami memahami bahawa pemecatan pengarah boleh memberi kesan besar kepada syarikat dan pengarah itu sendiri. Itulah sebabnya kami mengekalkan pendekatan peribadi dan cekap. Peguam kami adalah pakar dalam bidang undang-undang buruh dan korporat dan oleh itu dapat memberi anda sokongan undang-undang selama proses ini. Adakah anda mahu ini? Atau adakah anda mempunyai soalan lain? Kemudian hubungi Law & More.

Kongsi