Lampiran prasangka

Lampiran prasangka: jaminan sementara sekiranya pihak tidak membayar

Lekapan prasangka dapat dilihat sebagai pengikat sementara, bentuk lampiran. Lampiran prasangka dapat berfungsi untuk memastikan bahawa penghutang tidak menyingkirkan barang-barangnya sebelum pemiutang dapat meminta ganti rugi yang sebenarnya melalui penyitaan di bawah perintah pelaksanaan, yang mana hakim harus memberikan surat perintah pelaksanaan. Berbeza dengan apa yang sering difikirkan, lampiran prasangka iaitu tidak membawa kepada kepuasan segera terhadap tuntutan tersebut. Lekapan prasangka adalah alat yang banyak digunakan, yang juga dapat digunakan sebagai leverage untuk membuat debitur berhenti dan meminta dia membayar. Berbanding dengan negara lain, pemasangan barang di Belanda agak mudah. Bagaimanakah barang dapat dilampirkan melalui penyisipan prasangka dan apa implikasinya?

Lampiran prasangka

Lampiran prasangka

Apabila seseorang ingin merampas barang melalui lampiran prasangka, seseorang harus mengemukakan permohonan kepada hakim pelepasan awal. Aplikasi ini mesti memenuhi syarat tertentu. Permohonan misalnya mesti mengandungi sifat lampiran yang diinginkan, maklumat mengenai hak mana yang diminta (contohnya pemilikan atau hak untuk pampasan kerosakan) dan jumlah yang mana kreditor ingin merampas barang penghutang. Semasa hakim memutuskan permohonan itu, dia tidak melakukan kajian yang mendalam. Penyelidikan yang dilakukan adalah ringkas. Walau bagaimanapun, permintaan untuk lampiran prasangka hanya akan disetujui apabila dapat ditunjukkan bahwa ada ketakutan yang kuat bahawa penghutang, atau pihak ketiga yang menjadi milik barang tersebut, akan menyingkirkan barang tersebut. Sebahagian atas sebab ini, penghutang tidak diberitahu mengenai permintaan lampiran prasangka; penyitaan akan mengejutkan.

Pada saat permohonan disetujui, prosiding utama yang berkaitan dengan tuntutan yang sesuai dengan lampiran prasangka harus dimulai dalam jangka waktu yang ditetapkan oleh hakim, paling lambat 8 ​​hari dari saat persetujuan permohonan lampiran prasangka . Pada kebiasaannya, hakim akan menetapkan tempoh ini selama 14 hari. Lampiran diumumkan kepada penghutang melalui notis lampiran yang disampaikan kepadanya oleh bailif. Pada kebiasaannya, lampiran akan terus berkuat kuasa sehingga surat perintah pelaksanaan diperoleh. Apabila surat perintah ini diperoleh, lampiran prasangka diubah menjadi penyitaan di bawah perintah pelaksanaan dan pemiutang dapat menuntut barang yang dilampirkan dari penghutang. Apabila hakim menolak untuk memberikan perintah pelaksanaan, lampiran prasangka akan berakhir. Perlu diperhatikan adalah kenyataan bahawa lampiran prasangka tidak bermaksud penghutang tidak dapat menjual barang yang dilampirkan. Ini bermaksud bahawa lampiran akan kekal pada barang jika dijual.

Barang mana yang boleh dirampas?

Semua aset penghutang boleh dilampirkan. Ini bermaksud bahawa lampiran boleh berlaku berkenaan dengan inventori, upah (pendapatan), akaun bank, rumah, kereta, dll. Lampiran pendapatan adalah bentuk hiasan. Ini bermaksud bahawa barang (dalam hal ini pendapatan) dipegang oleh pihak ketiga (majikan).

Pembatalan lampiran

Lampiran prasangka pada barang penghutang juga boleh dibatalkan. Pertama, ini boleh berlaku sekiranya mahkamah dalam prosiding utama memutuskan bahawa lampiran tersebut harus dibatalkan. Pihak yang berminat (biasanya penghutang) juga boleh meminta pembatalan lampiran. Alasan untuk ini adalah kerana penghutang memberikan jaminan alternatif, bahawa dari pemeriksaan ringkasan nampaknya lampiran tidak diperlukan atau terdapat kesalahan prosedur, prosedur.

Kelemahan keterikatan prasangka

Walaupun hakikat bahawa lampiran prasangka sepertinya merupakan pilihan yang bagus, seseorang juga harus mempertimbangkan fakta bahawa ada akibat apabila seseorang meminta lampiran prasangka terlalu ringan. Pada saat tuntutan dalam prosiding utama yang sesuai dengan prasangka ditolak, pemiutang yang telah mengemukakan perintah untuk melampirkan akan bertanggung jawab atas kerosakan yang dialami oleh penghutang. Lebih-lebih lagi, prosiding lampiran prasangka menelan belanja wang (memikirkan yuran bailif, yuran mahkamah dan yuran peguam), tidak semuanya akan dibayar balik oleh penghutang. Di samping itu, pemiutang selalu menanggung risiko untuk tidak menuntut apa-apa, misalnya kerana ada gadai janji pada harta yang dilampirkan yang melebihi nilainya dan mempunyai keutamaan semasa pelaksanaan atau - sekiranya terdapat penyambungan akaun bank - kerana ada tidak ada wang di akaun bank penghutang.

Hubungi Kami

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan atau komen lebih lanjut setelah membaca artikel ini, jangan ragu untuk menghubungi mr. Maxim Hodak, peguam negara di Law & More melalui maxim.hodak@lawandmore.nl atau mr. Tom Meevis, peguam negara di Law & More melalui tom.meevis@lawandmore.nl atau hubungi kami di +31 (0) 40-3690680.

Kongsi