Pengekalan tajuk

Pemilikan adalah hak paling komprehensif yang dapat dimiliki seseorang dalam kebaikan, menurut Kanun Sivil. Pertama sekali, itu bermaksud bahawa orang lain mesti menghormati hak milik orang itu. Hasil daripada hak ini, terserah kepada pemiliknya untuk menentukan apa yang terjadi pada barangnya. Contohnya, pemilik boleh memutuskan untuk memindahkan hak miliknya kepada orang lain melalui perjanjian pembelian. Namun, untuk pemindahan yang sah, sejumlah syarat undang-undang mesti dipenuhi. Syarat yang akhirnya mengalihkan hak milik barang adalah penyerahan barang yang dimaksud, misalnya dengan menyerahkannya kepada pembeli, dan bukan pembayaran harga pembelian seperti yang difikirkan secara umum. Dengan kata lain, pembeli menjadi pemilik barang pada masa penghantarannya.

Pengekalan Gambar tajuk

Tidak ada pengekalan hak yang dipersetujui

Khususnya, perkara di atas akan berlaku sekiranya anda belum bersetuju dengan pembeli dari segi pengekalan hak. Diakui, selain pengiriman, harga pembelian serta jangka waktu pembayarannya oleh pembeli harus dilakukan disepakati dalam perjanjian pembelian. Namun, tidak seperti pengiriman, (pembayaran) harga pembelian bukanlah syarat undang-undang untuk pemindahan hak milik. Oleh itu, mungkin pembeli pada mulanya menjadi pemilik barang anda, tanpa membayar (jumlah penuh) untuknya. Adakah pembeli tidak akan membayar selepas itu? Oleh itu, anda tidak boleh menuntut semula barang anda, misalnya. Lagipun, pembeli yang tidak membayar hanya boleh meminta hak pemilikan yang diperoleh dan anda diharapkan dapat menghormati hak pemilikannya pada item yang dimaksudkan kali ini. Dengan kata lain, sekiranya demikian anda akan mendapat barang atau pembayaran anda dan oleh itu dengan tangan kosong. Perkara yang sama berlaku sekiranya pembeli berhasrat untuk membayar tetapi sebelum pembayaran sebenar dilakukan, menghadapi kebankrapan. Ini adalah keadaan yang tidak menyenangkan yang dapat dielakkan dengan cara itu.

Pengekalan hak sebagai langkah berjaga-jaga

Bagaimanapun, pencegahan lebih baik daripada mengubati. Itulah sebabnya mengapa bijak menggunakan kemungkinan yang ada. Contohnya, pemilik barang boleh bersetuju dengan pembeli bahawa pemilikan hanya akan diberikan kepada pembeli sekiranya syarat tertentu dipenuhi oleh pembeli. Keadaan seperti itu, misalnya, juga berkaitan dengan pembayaran harga belian dan juga disebut penahanan hak milik. Pengekalan hak diatur dalam Artikel 3:92 Kanun Sipil Belanda dan, jika disepakati, maka efeknya adalah bahawa penjual tetap menjadi pemilik barang secara sah hingga pembeli membayar harga yang disepakati sepenuhnya untuk barang tersebut. Pengekalan hak milik kemudian menjadi langkah berjaga-jaga: adakah pembeli gagal membayar? Atau adakah pembeli akan menghadapi kebankrapan sebelum membayar penjual? Dalam hal ini, penjual berhak untuk menuntut kembali barangnya dari pembeli sebagai akibat dari pengekalan hak yang ditetapkan. Sekiranya pembeli tidak bekerjasama dalam pengiriman barang, penjual dapat melakukan penyitaan dan pelaksanaan dengan cara yang sah. Kerana penjual selalu menjadi pemiliknya, barangnya tidak jatuh ke dalam kebankrapan pembeli dan boleh dituntut dari harta pusaka itu. Adakah syarat pembayaran dipenuhi oleh pembeli? Maka (hanya) pemilikan barang akan diberikan kepada pembeli.

Contoh pengekalan hak milik: sewa beli

Salah satu transaksi yang paling umum di mana pihak menggunakan retensi hak milik adalah sewa beli, atau pembelian, misalnya, mobil secara ansuran yang diatur dalam Artikel 7A: 1576 BW. Oleh itu, sewa beli melibatkan pembelian dan penjualan secara ansuran, di mana para pihak bersetuju bahawa pemilikan barang yang dijual tidak hanya dipindahkan melalui penghantaran, tetapi hanya dengan memenuhi syarat pembayaran penuh dari apa yang harus dibayar oleh pembeli berdasarkan perjanjian pembelian. Ini tidak termasuk urus niaga yang berkaitan dengan semua harta tak alih dan harta yang paling banyak didaftarkan. Urus niaga ini dikecualikan oleh undang-undang dari sewa beli. Pada akhirnya, skema sewa beli bertujuan dengan peruntukan mandatori untuk melindungi pembeli, misalnya, kereta daripada mengambil sewa beli terlalu ringan, dan juga penjual terhadap kedudukan kuat yang terlalu sepihak dari pihak pembeli .

Keberkesanan pengekalan hakmilik

Untuk pengekalan hakmilik yang berkesan, penting untuk dicatat secara bertulis. Ini dapat dilakukan dalam perjanjian pembelian itu sendiri atau dalam perjanjian yang sama sekali terpisah. Walau bagaimanapun, pengekalan hakmilik biasanya ditentukan dalam terma dan syarat umum. Dalam hal ini, bagaimanapun, harus diingat bahawa syarat undang-undang mengenai syarat-syarat umum harus dipenuhi. Lebih banyak maklumat mengenai terma dan syarat umum dan keperluan undang-undang yang boleh didapati di salah satu blog kami sebelumnya: Terma dan syarat umum: apa yang perlu anda ketahui mengenainya.

Juga penting dalam konteks keberkesanan bahawa pengekalan tajuk yang akan disertakan juga berlaku. Untuk tujuan ini, syarat berikut mesti dipenuhi:

  • kes itu mesti ditentukan atau dikenal pasti (dijelaskan)
  • kes itu mungkin tidak dimasukkan ke dalam kes baru
  • kes itu mungkin belum ditukar menjadi kes baru

Lebih-lebih lagi, adalah mustahak untuk tidak merumuskan peruntukan mengenai pengekalan hak milik terlalu sempit. Semakin pendek penahanan tajuk dirumuskan, semakin banyak risiko dibiarkan terbuka. Sekiranya beberapa barang dihantar kepada penjual, oleh itu adalah bijak, misalnya, untuk mengatur agar penjual tetap menjadi pemilik semua barang yang dihantar sehingga harga pembelian penuh telah dibayar, walaupun sebahagian daripada barang-barang tersebut telah dibayar oleh pembeli. Perkara yang sama berlaku untuk barang pembeli di mana barang yang dihantar oleh penjual sedang, atau paling tidak diproses. Dalam kes ini, ini juga disebut sebagai pengekalan hak milik yang diperpanjang.

Pengasingan oleh pembeli tertakluk kepada pengekalan hak sebagai titik perhatian penting

Oleh kerana pembeli belum menjadi pemilik kerana pengekalan hak yang dipersetujui, dia pada prinsipnya juga tidak dapat menjadikan pemilik sah yang lain. Sebenarnya, pembeli tentu boleh melakukan ini dengan menjual barang tersebut kepada pihak ketiga, yang juga berlaku secara berkala. Secara kebetulan, memandangkan hubungan dalaman dengan penjual, pembeli mungkin diberi wewenang untuk memindahkan barang. Dalam kedua kes tersebut, pemiliknya tidak dapat menuntut balik barangnya dari pihak ketiga. Bagaimanapun, pengekalan hak milik hanya ditentukan oleh penjual terhadap pembeli. Sebagai tambahan, pihak ketiga dapat, dalam konteks perlindungan terhadap tuntutan pembeli tersebut, bergantung pada ketentuan pasal 3:86 Kanun Sipil, atau dengan kata lain itikad baik. Itu hanya akan berbeza sekiranya pihak ketiga ini mengetahui pengekalan hak antara pembeli dan penjual atau mengetahui bahawa adalah kebiasaan dalam industri agar barang yang dihantar dihantar di bawah hak milik dan pembeli sakit secara kewangan.

Pengekalan tajuk adalah pembinaan yang berguna dari segi undang-undang tetapi sukar. Oleh itu, adalah bijaksana untuk berjumpa dengan peguam yang pakar sebelum membuat simpanan hak. Adakah anda berurusan dengan pengekalan gelaran atau adakah anda memerlukan bantuan untuk menyusunnya? Kemudian hubungi Law & More. Pada Law & More kami memahami bahawa ketiadaan penyimpanan hak tersebut atau rakamannya yang salah boleh membawa kesan yang besar. Peguam kami adalah pakar dalam bidang undang-undang kontrak dan dengan senang hati membantu anda melalui pendekatan peribadi.

Kongsi
Law & More B.V.