Akta Kebankrapan dan prosedurnya

Sebelumnya kami menulis sebuah blog mengenai keadaan di mana kebankrapan dapat diajukan dan bagaimana prosedur ini berfungsi. Selain kebankrapan (diatur dalam Judul I), Bankruptcy Act (dalam bahasa Belanda the Faillissementswet, selanjutnya disebut sebagai 'Fw') memiliki dua prosedur lain. Yaitu: moratorium (Tajuk II) dan skema penyusunan semula hutang untuk orang semula jadi (Tajuk III, juga dikenal sebagai Undang-Undang Penjadwalan Hutang Orang Asli atau dalam bahasa Belanda yang Wet Schuldsanering Natuurlijke Personen 'WSNP'). Apakah perbezaan antara prosedur ini? Dalam artikel ini kami akan menerangkan perkara ini.

Akta Kebankrapan dan prosedurnya

Kebankrapan

Pertama dan paling utama, Fw mengatur prosedur kebankrapan. Prosiding ini memerlukan lampiran umum jumlah aset penghutang untuk kepentingan pemiutang. Ini berkaitan dengan pemulihan kolektif. Walaupun kemungkinan selalu ada bagi pemiutang untuk mendapatkan ganti rugi secara individu di luar kebangkrutan berdasarkan peruntukan dalam Kanun Prosedur Sivil (dalam bahasa Belanda Wetboek van Burgerlijke Rechtsvordering atau 'Rv'), ini tidak selalu merupakan pilihan yang diinginkan secara sosial. Sekiranya mekanisme pemulihan kolektif dilaksanakan, ini akan menyelamatkan banyak proses yang berasingan untuk mendapatkan gelaran yang boleh dilaksanakan dan penguatkuasaannya. Di samping itu, aset penghutang dibahagi secara adil di antara pemiutang, berbeza dengan jalan keluar individu, di mana tidak ada urutan yang diutamakan.

Undang-undang ini merangkumi sejumlah peruntukan untuk prosedur penanganan bersama ini. Sekiranya kebankrapan diperintahkan, penghutang kehilangan penjualan dan pengurusan aset (harta tanah) yang terbuka untuk pemulihan menurut Artikel 23 Fw. Sebagai tambahan, peminjam tidak lagi boleh mendapatkan ganti rugi secara individu, dan semua lampiran yang dibuat sebelum kebangkrutan dibatalkan (Artikel 33 Fw). Satu-satunya kemungkinan bagi pemiutang dalam kebankrapan untuk mendapatkan tuntutan mereka dibayar adalah dengan mengemukakan tuntutan ini untuk pengesahan (Artikel 26 Fw). Pelikuidasi fasilitator kebankrapan dilantik yang memutuskan pengesahan dan mengurus dan menyelesaikan harta tanah untuk kepentingan pemiutang bersama (Artikel 68 Fw).

Penangguhan pembayaran

Kedua, FW menawarkan prosedur lain: penangguhan pembayaran. Prosedur ini tidak bertujuan untuk mengagihkan hasil penghutang seperti muflis, tetapi untuk mengekalkannya. Sekiranya masih mungkin untuk keluar dari merah dan dengan itu mengelakkan kebankrapan, ini hanya mungkin bagi penghutang sekiranya dia benar-benar menyimpan asetnya. Oleh itu, penghutang boleh memohon moratorium jika dia tidak berada dalam keadaan di mana dia berhenti membayar hutangnya, tetapi jika dia meramalkan bahawa dia akan berada dalam situasi seperti itu di masa depan (Artikel 214 Fw).

Sekiranya permohonan moratorium diberikan, penghutang tidak dapat dipaksa untuk membayar tuntutan yang dilindungi oleh moratorium, penyitaan ditangguhkan, dan semua lampiran (pencegahan dan penguatkuasaan) dibatalkan. Idea di sebalik ini adalah bahawa dengan melepaskan tekanan, ada ruang untuk penyusunan semula. Namun, dalam kebanyakan kes ini tidak berjaya, kerana masih mungkin untuk melaksanakan tuntutan yang mana prioritasnya dilampirkan (misalnya dalam hal hak penahanan atau hak gadai janji atau gadai janji). Permohonan moratorium dapat mematikan loceng penggera bagi pemiutang ini dan oleh itu mendorong mereka untuk bersikeras membayar. Di samping itu, hanya untuk tahap yang terbatas bagi penghutang untuk menyusun semula pekerjanya.

Penyusunan semula hutang orang semula jadi

Prosedur ketiga dalam Fw, penyusunan semula hutang untuk orang semula jadi, serupa dengan prosedur kebankrapan. Kerana syarikat dibubarkan melalui penamatan prosedur kebankrapan, pemiutang tidak lagi mempunyai penghutang dan tidak dapat memperoleh wang mereka. Ini tentu saja tidak berlaku untuk orang biasa, yang bermaksud bahawa beberapa penghutang boleh dikejar oleh pemiutang sepanjang hayat mereka. Itulah sebabnya, setelah membuat kesimpulan yang berjaya, penghutang dapat memulakan dengan jalan bersih dengan prosedur penstrukturan hutang.

Slate bersih bermaksud bahawa hutang debitur yang belum dibayar ditukar menjadi kewajipan semula jadi (Artikel 358 Fw). Ini tidak dapat dilaksanakan oleh undang-undang, sehingga dapat dilihat sebagai kewajiban moral semata-mata. Untuk mendapatkan batu bersih ini, adalah mustahak bahawa penghutang berusaha seberapa banyak yang mungkin selama jangka masa pengaturan untuk mengumpulkan pendapatan sebanyak mungkin. Sebilangan besar aset ini kemudian dilikuidasi, seperti dalam prosedur kebankrapan.

Permintaan penyusunan semula hutang hanya akan diberikan jika penghutang telah bertindak dengan suci hati dalam lima tahun sebelum permintaan tersebut. Banyak keadaan dipertimbangkan dalam penilaian ini, termasuk sama ada hutang atau kegagalan membayar dapat ditanggung dan sejauh mana usaha membayar hutang ini. Iman yang baik juga penting semasa dan selepas prosiding. Jika ada kurangnya itikad baik selama proses berlangsung, proses tersebut dapat dihentikan (Pasal 350 ayat 3 Fw). Kepercayaan yang baik pada akhir dan selepas prosiding juga merupakan prasyarat untuk memberi dan menjaga jalan keluar bersih.

Dalam artikel ini kami telah memberikan penjelasan ringkas mengenai prosedur yang berbeza dalam Fw. Di satu pihak terdapat prosedur pembubaran: prosedur kebangkrutan umum dan prosedur penjadualan semula hutang yang hanya berlaku untuk orang semula jadi. Dalam proses ini, aset penghutang dicairkan secara kolektif untuk kepentingan pemiutang bersama. Sebaliknya, terdapat penangguhan prosedur pembayaran yang, dengan 'menjeda' kewajiban pembayaran terhadap pemiutang yang tidak dijamin, dapat memungkinkan debitur menguruskan urusannya dengan teratur dan dengan itu dapat mengelakkan kemungkinan kemuflisan. Adakah anda mempunyai pertanyaan mengenai Fw dan prosedur yang disediakannya? Kemudian sila hubungi Law & More. Peguam kami pakar dalam undang-undang kebangkrutan dan dengan senang hati akan membantu anda!

Kongsi
Law & More B.V.