Perbicaraan awal saksi: mencari bukti

Ringkasan

Pemeriksaan saksi awal

Berdasarkan undang-undang Belanda, pengadilan dapat memerintahkan pemeriksaan saksi awal atas permintaan salah satu pihak (yang berminat). Semasa pendengaran seperti itu, seseorang diwajibkan untuk mengatakan yang sebenarnya. Bukan apa-apa bahawa hukuman undang-undang untuk sumpah palsu adalah hukuman enam tahun. Namun demikian, ada beberapa pengecualian dari kewajiban untuk memberi keterangan. Sebagai contoh, undang-undang mengetahui hak istimewa profesional dan keluarga. Permintaan untuk pemeriksaan saksi awal juga dapat ditolak ketika permintaan ini disertai oleh kurangnya minat, ketika ada penyalahgunaan undang-undang, jika terjadi percanggahan dengan prinsip-prinsip proses wajar atau ketika ada kepentingan berat lainnya yang membenarkan penolakan. Sebagai contoh, permintaan untuk pemeriksaan saksi awal dapat ditolak ketika seseorang berusaha untuk mengetahui rahsia perdagangan pesaing atau ketika seseorang mencoba untuk memulai apa yang disebut ekspedisi memancing. Walaupun terdapat peraturan ini, situasi yang menyedihkan mungkin berlaku; contohnya di sektor amanah.

Perbicaraan awal

Sektor amanah

Di sektor amanah, sebahagian besar maklumat yang diedarkan biasanya bersifat rahsia; tidak dalam sedikit pun maklumat pelanggan kepercayaan. Sebagai tambahan, pejabat amanah sering mendapat akses ke akaun perbankan, yang jelas memerlukan kerahsiaan yang tinggi. Dalam penghakiman penting, mahkamah memutuskan bahawa pejabat amanah itu sendiri tidak dikenakan hak istimewa (derivatif) undang-undang. Akibatnya adalah bahawa "rahsia kepercayaan" dapat dielakkan dengan meminta pemeriksaan saksi awal. Alasan bahawa mahkamah tidak mahu memberi hak amanah kepada sektor amanah dan pekerjanya adalah fakta bahawa pentingnya mencari kebenaran paling penting dalam kes seperti itu, yang dapat dilihat sebagai masalah. Akibatnya, pihak seperti pihak berkuasa pajak, walaupun tidak memiliki bukti yang cukup untuk memulai prosedur, dapat, dengan meminta pemeriksaan saksi awal, dapat mengumpulkan banyak (diklasifikasikan) maklumat dari sebilangan pegawai pejabat amanah di memerintahkan agar prosedur lebih sesuai. Meskipun demikian, pembayar pajak itu sendiri dapat menolak akses ke informasinya sebagaimana dimaksud dalam pasal 47 AWR berdasarkan kerahasiaan kontaknya dengan orang yang memiliki kewajiban kerahasiaan hukum (pengacara, notaris, dll.) Yang telah dia hubungi. Pejabat amanah kemudian dapat merujuk kepada hak penolakan pembayar cukai ini, tetapi dalam hal itu pejabat amanah harus tetap mengungkapkan siapa pembayar pajak yang dimaksud. Kemungkinan penyingkiran "rahsia amanah" ini sering dilihat sebagai masalah besar dan pada masa ini hanya ada sebilangan penyelesaian dan kemungkinan yang terhad bagi pekerja pejabat amanah untuk menolak untuk mendedahkan maklumat sulit semasa pemeriksaan saksi awal.

Solutions

Seperti yang telah disebutkan, antara kemungkinan ini adalah menyatakan bahawa rakan niaga sedang memulakan ekspedisi memancing, bahawa rakan niaga sedang berusaha untuk mengetahui rahsia syarikat atau pihak lawan mempunyai kepentingan kes yang terlalu lemah. Tambahan pula, dalam keadaan tertentu seseorang tidak perlu memberi keterangan terhadap dirinya sendiri. Bagaimanapun, alasan seperti itu tidak akan relevan dalam kes tertentu. Dalam salah satu laporannya tahun 2008, Jawatankuasa Penasihat Undang-Undang Prosedur Sipil ("Adviescommissie van het Burgerlijk Procesrecht") mengemukakan alasan yang berbeza: proporsionaliti. Menurut Jawatankuasa Penasihat, kemungkinan untuk menolak permintaan kerjasama ketika hasilnya jelas tidak proporsional. Ini adalah kriteria yang adil, tetapi masih menjadi persoalan sejauh mana kriteria ini akan berkesan. Bagaimanapun, selagi pengadilan tidak mengikuti jejak ini, peraturan undang-undang dan perundangan yang ketat akan tetap berlaku. Tegas tetapi adil? Itulah soalannya.

Versi penuh kertas putih ini terdapat dalam bahasa Belanda melalui pautan ini.

Hubungi Kami

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan atau komen lebih lanjut setelah membaca artikel ini, jangan ragu untuk menghubungi mr. Maxim Hodak, peguam negara di Law & More melalui maxim.hodak@lawandmore.nl atau mr. Tom Meevis, peguam negara di Law & More melalui tom.meevis@lawandmore.nl atau hubungi kami di +31 (0) 40-3690680.

 

Kongsi