Hak untuk berdiam diri dalam masalah jenayah

Oleh kerana beberapa kes jenayah berprofil tinggi yang muncul pada tahun lalu, hak suspek untuk berdiam diri sekali lagi menjadi perhatian. Sudah tentu, dengan mangsa dan saudara-mara atas kesalahan jenayah, hak suspek untuk berdiam diri terbakar, yang dapat difahami. Contohnya, tahun lalu, kesunyian berterusan terhadap suspek banyak pembunuhan insulin di rumah jagaan orang tua menyebabkan kekecewaan dan kerengsaan di kalangan saudara-mara, yang tentu saja ingin mengetahui apa yang berlaku. Suspek terus meminta haknya untuk berdiam diri di Mahkamah Daerah Rotterdam. Dalam jangka panjang, ini juga mengganggu para hakim, yang tetap berusaha agar suspek bekerja.

Hak untuk berdiam diri dalam masalah jenayah

Terdapat pelbagai sebab mengapa suspek, sering atas nasihat peguam mereka, menggunakan hak mereka untuk berdiam diri. Contohnya, ini boleh menjadi alasan strategik atau psikologi semata-mata, tetapi kebetulan suspek takut akan akibatnya dalam persekitaran jenayah. Apa pun alasannya, hak untuk berdiam diri adalah milik setiap suspek. Ini adalah hak klasik orang awam, sejak tahun 1926 telah ditetapkan dalam Artikel 29 Kanun Prosedur Jenayah dan oleh itu harus dipatuhi. Hak ini didasarkan pada prinsip bahawa suspek tidak harus bekerja sama dengan keyakinannya sendiri dan tidak boleh dipaksa untuk melakukannya: 'Suspek tidak wajib menjawab. ' Inspirasi untuk ini adalah larangan penyeksaan.

Sekiranya suspek menggunakan hak ini, dia dengan itu dapat mengelakkan pernyataannya dianggap tidak masuk akal dan tidak boleh dipercayai, misalnya kerana menyimpang dari apa yang dinyatakan oleh orang lain atau dari apa yang disertakan dalam fail kes. Sekiranya suspek berdiam diri pada awalnya dan pernyataannya kemudian dimasukkan dalam pernyataan dan fail yang lain, dia akan meningkatkan kemungkinan bahawa dia akan dipercayai oleh hakim. Menggunakan hak untuk berdiam diri juga boleh menjadi strategi yang baik jika suspek tidak dapat memberikan jawapan yang masuk akal untuk pertanyaan dari, misalnya, dari polis. Bagaimanapun, pernyataan selalu dapat dibuat di mahkamah lewat.

Walau bagaimanapun, strategi ini bukan tanpa risiko. Suspek juga harus menyedari perkara ini. Sekiranya suspek ditangkap dan dimasukkan ke dalam tahanan praperadilan, rayuan hak untuk berdiam diri dapat berarti bahawa alasan untuk penyiasatan masih ada bagi pihak polis dan pihak kehakiman, berdasarkan alasan penahanan pra-pengadilan untuk suspek berlanjutan. Oleh itu, kemungkinan bahawa suspek harus berada dalam tahanan praperadilan lebih lama kerana kesunyiannya daripada jika dia telah membuat pernyataan. Selanjutnya, ada kemungkinan bahawa setelah pemberhentian kes atau pembebasan suspek, suspek tidak akan diberi ganti rugi jika dia sendiri yang harus disalahkan atas kelanjutan penahanan pra-perbicaraan. Tuntutan ganti rugi seperti itu sudah beberapa kali ditolak dengan alasan itu.

Sebaik sahaja di mahkamah, kesunyian bukan tanpa akibat bagi suspek. Bagaimanapun, seorang hakim dapat mempertimbangkan dengan saksama dalam keputusannya jika seorang suspek tidak memberikan keterbukaan, baik dalam pernyataan keterangan maupun dalam hukuman. Menurut Mahkamah Agung Belanda, kesunyian suspek bahkan boleh menyumbang kepada sabitan tersebut jika terdapat bukti yang cukup dan suspek belum memberikan penjelasan lebih lanjut. Bagaimanapun, kesunyian suspek dapat difahami dan dijelaskan oleh hakim seperti berikut: “Suspek selalu diam mengenai penglibatannya (…) dan oleh itu tidak bertanggungjawab terhadap apa yang telah dilakukannya. " Dalam konteks hukuman, suspek boleh dipersalahkan kerana diam kerana dia tidak bertobat atau menyesali perbuatannya. Sama ada hakim menggunakan hak untuk mendiamkan diri oleh suspek untuk mempertimbangkan hukuman, bergantung pada penilaian peribadi hakim dan oleh itu boleh berbeza bagi setiap hakim.

Menggunakan hak untuk berdiam diri mungkin mempunyai kelebihan bagi suspek, tetapi itu pasti bukan tanpa risiko. Memang benar bahawa hak suspek untuk berdiam diri mesti dihormati. Akan tetapi, dalam hal tuntutan, para hakim semakin menganggap kesunyian suspek merugikan mereka sendiri. Bagaimanapun, hak suspek untuk berdiam diri dalam praktiknya selalu bertentangan dengan peningkatan peranan dalam prosiding jenayah dan kepentingan mangsa, saudara atau masyarakat yang masih hidup dengan jawapan yang jelas untuk soalan-soalan tersebut.

Adakah bijaksana dalam kes anda untuk menggunakan hak untuk berdiam diri semasa perbicaraan polis atau semasa perbicaraan bergantung pada keadaan kes. Oleh itu, penting untuk anda menghubungi peguam jenayah sebelum membuat keputusan mengenai hak untuk berdiam diri. Law & More peguam pakar dalam undang-undang jenayah dan dengan senang hati memberikan nasihat dan / atau bantuan. Adakah anda mangsa atau saudara yang masih hidup dan adakah anda mempunyai pertanyaan mengenai hak untuk berdiam diri? Walaupun begitu Law & MorePeguam bersedia untuk anda.

Kongsi