Terma dan syarat umum: perkara yang perlu anda ketahui

Apabila anda membeli sesuatu di kedai web - bahkan sebelum anda berpeluang membayar secara elektronik - anda sering diminta menandai kotak di mana anda menyatakan setuju dengan terma dan syarat umum kedai web. Sekiranya anda mencentang kotak itu tanpa membaca terma dan syarat umum, anda adalah salah satu daripada banyak; hampir tidak ada yang membacanya sebelum menandakan. Walau bagaimanapun, ini berisiko. Terma dan syarat umum mungkin mengandungi kandungan yang tidak menyenangkan. Terma dan syarat umum, apa maksudnya?

Terma dan syarat umum sering disebut cetakan kecil kontrak. Mereka mengandungi peraturan dan undang-undang tambahan yang sesuai dengan perjanjian. Dalam Kod Sivil Belanda seseorang dapat menemukan peraturan-peraturan yang mesti dipenuhi oleh terma dan syarat umum atau yang tidak dapat ditangani secara jelas.

Artikel 6: 231 sub a dari Kod Sipil Belanda memberikan definisi syarat dan ketentuan umum berikut:

"Satu atau lebih fasal yang dirumuskan untuk dimasukkan dalam sejumlah perjanjian, kecuali fasal berurusan dengan elemen-elemen teras perjanjian, sejauh yang terakhir jelas dan difahami ».

Pada mulanya, seni. 6: 231 sub a dari Kod Sivil Belanda membincangkan klausa bertulis. Namun, dengan pelaksanaan Peraturan 2000/31 / EG, yang berkaitan dengan e-commerce, kata «tertulis» dihapus. Ini bermaksud bahawa terma dan syarat umum yang ditangani secara lisan juga sah.

Undang-undang membincangkan mengenai «pengguna» dan «pihak kaunter». Pengguna adalah orang yang menggunakan terma dan syarat umum dalam perjanjian (artikel 6: 231 sub b Kanun Sivil Belanda). Biasanya ini adalah orang yang menjual barang. Pihak kaunter adalah orang yang, dengan menandatangani dokumen bertulis atau dengan cara lain, mengesahkan telah menerima terma dan syarat umum (artikel 6: 231 sub c Kanun Sivil Belanda).

Aspek teras yang disebut dalam perjanjian tidak termasuk dalam skop undang-undang terma dan syarat umum. Aspek-aspek ini bukan sebahagian daripada terma dan syarat umum. Ini berlaku apabila klausa membentuk inti pati perjanjian. Sekiranya termasuk dalam peraturan dan ketentuan umum, peraturan tersebut tidak sah. Aspek inti menyangkut aspek-aspek perjanjian yang sangat penting sehingga tanpa perjanjian itu tidak akan pernah terwujud niat memasuki perjanjian tidak dapat dicapai.

Contoh topik yang boleh didapati dalam aspek teras adalah: produk yang diperdagangkan, harga yang harus dibayar oleh pihak kaunter dan kualiti atau kuantiti barang yang dijual / dibeli.

Tujuan peraturan perundangan terma dan syarat umum adalah tiga kali ganda:

  • Memperkukuhkan kawalan kehakiman terhadap kandungan terma dan syarat umum untuk melindungi pihak (kaunter) di mana terma dan syarat umum terpakai, khususnya pengguna.
  • Memberikan jaminan undang-undang maksimum mengenai kebolehlaksanaan dan (bukan) penerimaan kandungan terma dan syarat umum.
  • Merangsang dialog antara pengguna terma dan syarat umum dan misalnya pihak yang bertujuan untuk meningkatkan kepentingan mereka yang terlibat, seperti organisasi pengguna.

Adalah baik untuk memberitahu bahwa peraturan perundangan mengenai syarat dan ketentuan umum tidak berlaku untuk kontrak pekerjaan, perjanjian kerja bersama dan transaksi perdagangan internasional.

Apabila masalah yang berkaitan dengan terma dan syarat umum diajukan ke pengadilan, pengguna harus membuktikan kesahihan pandangannya. Sebagai contoh, dia dapat menunjukkan bahawa terma dan syarat umum telah digunakan sebelumnya dalam perjanjian lain. Titik utama dalam penghakiman adalah makna pihak yang boleh mematuhi terma dan syarat umum dan apa yang mereka harapkan antara satu sama lain. Sekiranya terdapat keraguan, rumusan yang paling positif bagi pengguna berlaku (artikel 6: 238 fasal 2 Kanun Sivil Belanda).

Pengguna diwajibkan untuk memberitahu pihak kaunter mengenai terma dan syarat umum (artikel 6: 234 Kanun Sivil Belanda). Dia dapat memenuhi kewajiban ini dengan menyerahkan syarat dan ketentuan umum kepada pihak lawan (pasal 6: 234 fasal 1 Kanun Sivil Belanda). Pengguna mesti dapat membuktikan bahawa dia melakukan ini. Sekiranya penyerahan tidak mungkin dilakukan, pengguna mesti, sebelum perjanjian itu ditetapkan, memberitahu pihak kaunter bahawa terdapat terma dan syarat umum dan di mana mereka boleh dijumpai dan dibaca, misalnya di Dewan Perniagaan atau di pentadbiran mahkamah (seni 6: 234 fasal 1 Kanun Sivil Belanda) atau dia boleh menghantarnya ke pihak lawan apabila diminta.

Itu mesti dilakukan dengan segera dan dengan kos pengguna. Sekiranya tidak, mahkamah boleh mengisytiharkan terma dan syarat umum tidak sah (artikel 6: 234 Kanun Sivil Belanda), dengan syarat pengguna dapat memenuhi syarat ini. Memberi akses kepada terma dan syarat umum juga boleh dilakukan secara elektronik. Ini diselesaikan dalam seni. 6: 234 fasal 2 dan 3 Kanun Sivil Belanda. Walau apa pun, peruntukan elektronik dibenarkan semasa perjanjian itu dibuat secara elektronik.

Sekiranya terdapat peruntukan elektronik, pihak kaunter mesti dapat menyimpan terma dan syarat umum dan mesti diberi masa yang cukup untuk membacanya. Apabila perjanjian tidak dibuat secara elektronik, pihak lawan mesti bersetuju dengan peruntukan elektronik (artikel 6: 234 klausa 3 Kanun Sivil Belanda).

Adakah peraturan yang dinyatakan di atas lengkap? Dari keputusan Mahkamah Agung Belanda (ECLI: NL: HR: 1999: ZC2977: Geurtzen / Kampstaal) dapat disimpulkan bahawa peraturan tersebut dimaksudkan untuk menjadi lengkap. Namun, dalam pindaan Mahkamah Tinggi sendiri menolak kesimpulan ini. Dalam pindaan tersebut dinyatakan bahawa apabila seseorang dapat menganggap bahawa pihak lawan mengetahui atau diharapkan dapat mengetahui syarat dan ketentuan umum, menyatakan syarat dan syarat umum tidak sah bukanlah pilihan.

Kod Sivil Belanda tidak menyatakan apa yang mesti disertakan dalam terma dan syarat umum, tetapi mengatakan apa yang tidak boleh dimasukkan. Seperti yang dinyatakan di atas, ini antara lain aspek inti dari perjanjian, seperti produk yang dibeli, harga dan jangka masa perjanjian. Selanjutnya, a senarai hitam dan senarai kelabu digunakan dalam penilaian (art. 6: 236 dan art. 6: 237 Kanun Sivil Belanda) yang mengandungi klausa yang tidak masuk akal. Harus diingat bahawa senarai hitam dan kelabu berlaku apabila syarat dan ketentuan umum berlaku untuk perjanjian antara syarikat dan pengguna (B2C).

senarai hitam (pasal 6: 236 Kanun Sivil Belanda) mengandungi klausa yang, apabila dimasukkan dalam terma dan syarat umum, dianggap tidak wajar oleh undang-undang.

Senarai hitam mempunyai tiga bahagian:

  1. Peraturan yang melucutkan hak dan kompetensi pihak lawan. Contohnya ialah perampasan hak untuk pemenuhan (pasal 6: 236 sub a dari Kod Sivil Belanda) atau pengecualian atau pembatasan hak untuk membubarkan perjanjian (art. 6: 236 sub b dari Kod Sivil Belanda).
  2. Peraturan yang memberi pengguna hak atau kecekapan tambahan. Sebagai contoh, klausa yang membolehkan pengguna menaikkan harga produk dalam masa tiga bulan setelah memasuki perjanjian, melainkan pihak kaunter dibenarkan untuk membubarkan perjanjian dalam kes seperti itu (artikel 6: 236 sub i dari Civil Civil Kod).
  3. Pelbagai peraturan dengan nilai pembuktian yang berbeza-beza (pasal 6: 236 sub k Kanun Sivil Belanda). Sebagai contoh, kelanjutan langganan secara automatik pada jurnal atau berkala, tanpa prosedur yang betul untuk membatalkan langganan (art.6: 236 sub p dan q Kanun Sivil Belanda).

senarai kelabu terma dan syarat umum (pasal 6: 237 Kanun Sivil Belanda) mengandungi peraturan yang, apabila dimasukkan dalam terma dan syarat umum, dianggap membebankan secara tidak munasabah. Klausa-klausa ini tidak mengikut definisi membebankan.

Contohnya adalah klausa yang melibatkan batasan penting dari kewajiban pengguna terhadap pihak lawan (pasal 6: 237 sub b Kanun Sivil Belanda), klausa yang membolehkan pengguna jangka panjang yang tidak biasa untuk memenuhi perjanjian ( Art. 6: 237 sub e dari Kod Sivil Belanda) atau klausa yang mengikat pihak lawan untuk tempoh pembatalan yang lebih lama daripada pengguna (artikel 6: 237 sub l Kod Sivil Belanda)).

Hubungi Kami

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan atau komen lebih lanjut setelah membaca artikel ini, jangan ragu untuk menghubungi mr. Maxim Hodak, peguam negara di Law & More melalui maxim.hodak@lawandmore.nl atau mr. Tom Meevis, peguam negara di Law & More melalui tom.meevis@lawandmore.nl atau hubungi kami di +31 (0) 40-3690680.

Kongsi